Menu

PT. Equityworld Futures

semarang

Equityworld Futures Semarang : Minyak turun lebih dari 7% di hari terburuk sejak September

Equityworld Futures Semarang - Harga minyak tenggelam untuk hari kelima berturut-turut pada hari Kamis karena dolar yang lebih kuat, peningkatan lebih lanjut dalam persediaan minyak mentah dan bahan bakar AS dan beban pandemi COVID-19 yang selalu ada.

Minyak mentah Brent turun 6,94% menjadi menetap di $ 63,28 per barel. Minyak AS menetap 7,12%, atau $ 4,60, lebih rendah pada $ 60 per barel, setelah turun 0,3% di sesi sebelumnya. Kedua kontrak tersebut turun 6% selama lima hari terakhir.

 

“Perkembangan jangka pendek - peluncuran vaksin yang tersendat dan persediaan minyak AS yang meningkat - mendorong sentimen, tetapi prospek minyak jangka panjang masih menggembirakan,” kata analis PVM Oil Associates, Tamas Varga.

“Pertemuan Federal Reserve AS kemarin memberikan dorongan untuk ekuitas ... Pertumbuhan ekonomi AS telah direvisi naik sementara pengangguran diperkirakan menurun.”

Kenaikan tajam dalam nilai dolar setelah pertemuan Fed juga mendorong aksi jual minyak.

Data pemerintah pada Rabu menunjukkan persediaan minyak mentah AS telah meningkat selama empat minggu berturut-turut setelah cuaca dingin yang parah memaksa penutupan di kilang di selatan. Sebuah laporan industri memperkirakan penurunan telah meningkatkan harapan penghentian keuntungan.

Persediaan minyak mentah AS naik 2,4 juta barel pekan lalu, Administrasi Informasi Energi AS (EIA) mengatakan pada Rabu, sehari setelah American Petroleum Institute (API) memperkirakan telah terjadi penurunan 1 juta barel.

 

Varga menambahkan pasar akan menunggu data manufaktur AS minggu depan untuk indikasi lebih lanjut tentang kesehatan ekonomi terbesar dunia itu.

“Permintaan minyak mentah yang lebih rendah dari pembeli Asia sebagai akibat dari pemeliharaan kilang yang akan datang dan kemungkinan harga yang lebih tinggi juga sesuatu yang tidak membantu minyak mentah saat ini,” kata analis komoditas UBS, Giovanni Staunovo.

Perlambatan dalam beberapa program vaksinasi dan prospek lebih banyak pembatasan untuk mengendalikan virus korona telah menurunkan ekspektasi untuk pemulihan penggunaan bahan bakar.

Inggris mengatakan pada hari Kamis bahwa lonjakan pasokan global berarti peluncuran vaksinnya akan lebih lambat dari yang diharapkan dalam beberapa minggu mendatang tetapi mengharapkan pengiriman meningkat mulai Mei.

Sejumlah negara Eropa telah menghentikan penggunaan suntikan AstraZeneca karena kekhawatiran tentang kemungkinan efek samping, meskipun Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan Eropa harus terus menggunakan vaksin tersebut.

Go Back

Comment

Blog Search

Comments

There are currently no blog comments.